Ini Lho 10 Perbedaan Introvert, Ekstrovert, dan Ambivert. Biar Nggak Asal Sebut di Profil Medsos

Akhir-akhir ini mungkin kamu mungkin sering lihat orang melabeli diri mereka sebagai ‘introvert‘, ‘extrovert‘, atau ‘ambivert‘. Makin banyak orang yang menyertakan “label” kepribadian itu di profil media sosial masing-masing. Bahkan ada juga yang memperdebatkan dan mengklaim kepribadian yang satu lebih oke daripada yang lain. Sayangnya, penyebutan introvert, extrovert, atau ambivert ini tampaknya makin sering digunakan tanpa pemahaman yang benar. Jadi cuma asal sebut doang gitu…

Secara garis besar, introvert adalah mereka yang cenderung menghindari keramaian karena berinteraksi dengan orang lain bukanlah keahliannya. Sebaliknya, ekstrovert justru selalu mencari keramaian, karena mereka merasa punya ‘power‘ kalau ngobrol dengan orang lain. Uniknya, di dunia ini jarang banget ada yang benar-benar 100% introvert atau 100% ekstrovert. Karena ternyata 2/3 manusia di bumi itu ambivert, atau ada di tengah-tengahnya loh!

Apa bedanya? via freedomandsafety.com

Nah, kali ini Hipwee News & Feature telah merangkum 10 perbedaan orang-orang introvert, ekstrovert, dan ambivert, dilihat dari kebiasaan sehari-hari, yang dirangkum dari berbagai sumber. Mari simak bersama.

1. Apa yang kamu lakukan untuk memulihkan tenaga dalam dirimu? Seorang yang introvert akan melakukannya sendiri, sebaliknya, ekstrovert butuh orang lain. Kalau ambivert, ya tergantung sikon

Dilihat dari cara mereka mengembalikan semangat

2. Orang-orang introvert seringkali larut dalam pikirannya sendiri. Ekstrovert justru lupa diri kalau lagi ngobrol sama orang. Ambivert? Bisa keduanya

Satu lebih semangat mikir, satu lebih semangat interaksi, satu lagi bisa dua-duanya

3. Karena sumber kekuatan bagi introvert adalah suasana yang hening dan sepi, ya mereka lebih suka tinggal di rumah. Kalau ekstrovert sebaliknya. Tapi kalau merasa di tengahnya, yang berarti kamu ambivert~

Dilihat dari kebiasaannya menghabiskan waktu senggang via www.hipwee.com

4. Ini juga berkaitan sama produktivitas mereka. Orang introvert bakal produktif kalau tempatnya tertutup, kayak di kamar, dll. Tapi ekstrovert justru bakal produktif kalau tempatnya terbuka; misalnya cafe atau kampus

Berkaitan dengan produktivitas via www.hipwee.com

5. Kalau dari kebiasaan nugas, introvert cenderung suka mengerjakan sendiri, sebaliknya, ekstrovert lebih pilih kerja kelompok. Kalau bisa keduanya, berarti kamu ambivert

Dilihat dari kebiasaan nugas via www.hipwee.com

6. Orang ekstrovert lebih suka berteman dengan introvert, karena mereka bisa jadi pendengar setia. Tapi belum tentu introvert suka berteman sama ekstrovert lho, haha!

Satu suka mendengar, satu suka cerita, satu lagi di antaranya via www.hipwee.com

7. Orang lain juga bisa menilai kita. Kalau semua orang bilang kamu pendiam, berarti kamu introvert, dan sebaliknya. Tapi kalau ambivert, sebagian bilang kamu pendiam, sebagian lagi bilang kamu bawel di saat-saat tertentu

Dinilai dari pendapat orang lain via www.hipwee.com

8. Kalau pas lagi buka artikel, orang introvert lebih suka baca semua dulu, tujuannya biar paham sebelum komentar. Tapi orang ekstrovert seringkali langsung lompat ke kolom komentar

Dilhat dari pas baca artikel atau buka website tertentu via www.hipwee.com

9. Orang ekstrovert melihat media sosial itu sebagai sesuatu yang berharga, makanya sering banget ngecek gadget. Tapi kalau introvert malah cuek bebek

Diukur dari seberapa sering mereka ngecek medsosnya via www.hipwee.com

10. Nah kalau yang terakhir ini lebih ke ciri fisiknya. Tiap kali sedang berinteraksi dengan sesama, level dopamin introvert cenderung rendah, sebaliknya, si ekstrovert akan lebih tinggi

Dilihat dari level of dopamine via www.hipwee.com

Dopamin sendiri adalah suatu hormon di otak yang muncul atau terpacu saat orang lagi gembira, merasa termotivasi, jatuh cinta, atau percaya diri.

Ada juga nih yang bilang kalau orang-orang ekstrovert lebih cocok jadi pemimpin dan lebih sukses dalam pekerjaan. Padahal menurut sebuah studi yang dilakukan Adam Grant, profesor di Wharton School, tidak ditemukan adanya hubungan antara extroversion dan pendapatan. Malahan orang dengan ambiversion disebut yang terbaik dalam bidang penjualan! Tapi sebenarnya nggak ada kok tipe kepribadian yang lebih baik dari yang lain. Karena semua udah ada ‘tempat’nya masing-masing~

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

https://www.hipwee.com/wp-content/uploads/2018/06/hipwee-solid-orange-background-3-2-1200×630.jpg

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close